SMP - SMA

Kira2 Ampir tepat 1 tahun yang lalu, waktu itu gw masih kelas 3 SMA. Gw pulang kerumah kemaleman, abis latihan basket disekolah ampe jam 9 malam (maklum, udah kelas 3. Puas2in dulu..), gw trus diajak makan sama temen gw ampe jam setengah sebelas. Trus dianterin pulang juga ga sampe rumah, masih nyisa kira2 600 meter lagi. Abis jalan masuk rumah gw serem, masih sepi dan kiri kanannya masih semak. Cuma 1 rumah gw aja yang mencolok karena besar dan sekelilingnya sepi. Ntah kenapa bokap ngambil tanah di tempat jin bikin anak gitu. Mana bokap nyokap pergi keluar kota lagi. Gw cuma tinggal bedua sama sepupu gw yang itupun kadang2 ga pulang ke rumah. Tapi karena gw udah terbiasa, ya lanjut aja.

Kira2 baru 200 meter jalan, samar2 gw denger suara orang teriak...prefer ke suara cewe. Suaranya kedengeran putus2. Serem juga, soalnya tempat sepi gini, sekeliling semak2 lagi. Tapi tiba2 baru kedengaran jelas, Suara cewe teriak minta tolong, trus tiba2 diem. Gw beranikan diri dateng ke arah tuh suara. Bener aja, ada cewe lagi diperkosa dua orang cowo. Yang satu megangin tangan si cewe, yang satu lagi lagi ngerjain selangkangan si cewe. Spontan langsung gw layangkan tas gw yang berisi bola basket ke arah kepala cowo yang udah mulai ngegarap tuh cewe dari belakang. Cowok tadi langsung sempoyongan. Tanpa pikir panjang, cowo yang satu juga gw tendang mukanya, sape sempoyongan juga. Tapi ga lama keduanya langsung bangun trus kabur.

'Brengsek!! Pengecut lo!! ******' teriak gw. Gw langsung samperin si cewe yang udah setengah telanjang tadi. Gw pegang pundaknya trus dia ngadep ke Gw. Rasanya seluruh darah di badan gw berdesir. Dia Nadya (nama samaran), cewe yang udah gw taksir sejak kelas 3 SMP, cewenya manis, putih, dan agak tinggi, tambutnya lurus meski bukan rebonding. Pantatnya bagus tapi dada kurang berisi. Dulu, Kami akrabnya udah kayak pacaran, tapi dia langsung menjauh waku gw tembak. dan hampir ga pernah teguran selama SMA,

"Na..Na-chan (panggilan sayang gw ke dia waktu SMP. Kami beda SMA)" kataku pelan.
"Detooo (samaran juga..hehe..)...", suaranya terdengar lirih.

Tiba2 gw dipeluknya. Gw langsung deg2an, abis dia setengah bugil. Dia langsung nangis sekuat-kuatnya. Ga berapa lama gw lepas pelukannya, trus gw buka jaket tim basket gw, dan gw pasangin ke dia. Rapiin rok-mu gih...kita kerumahku, deket kok.

Singkat cerita doi gw bawa kerumah, gw buatin teh hangat trus gw tanya kenapa kok bisa sampe ke daerah rumah gw, padahal rumah kami jaraknya ampe 20 km. Rupanya dia dikerjai cowo temennya waktu dia dateng ke acara ulang tahun temennya, yang masih satu kelurahan sama gw.

Gw suruh dia untuk rileks dan tenang, "kalo mau ntar aku telpon abangku biar aku bisa anterin kamu pulang pake motornya, trus besok kita lapor polisi", kataku. Dia ngangguk pelan, matanya masih berair, keliatannya masih trauma. Trus aku coba telpon abangku, sialnya lagi ga aktif, mana dia pulangnya deket2 subuh. Untung Nadya bersedia menunggu.

"Jadi kamu sendirian, de,...?", tanyanya...
"eh, iya...", kataku. Tapi tiba2 aku degdegan sendiri...pikiran jorok terlintaas dipikiranku...kucoba buang jauh2 dengan mengajaknya ngobrol,

"makasih", katanya pelan...
"ah...ga usah dipikirin...udah kewajibanku"
gw liat mukanya memerah. tiba2, "maaf..." katanya...
"eh...apaan?", tanyaku..
"dulu aku nolak kamu. Padahal aku bener2 tau, kamu bener2 cinta sama aku, kan?"
"ah...iya...", kali ini mukaku yang memerah.
"waktu itu aku udah punya cowo. Tapi ga berapa lama pacaran aku baru tau kalo dia cuma ngincer tubuh aku. Aku langsung putusin dia. tapi kalo nginget itu aku jadi bener2 nyesel...Sekarang pasti kamu benci banget sama aku, kan?"

entah kenapa tiba2 tanganku bergerak menutup mulutnya diakhir kalimatnya tadi. "Ga akan...sampe matipun aku cuma cinta sama kamu...aku sudah 2 kali coba pacaran biar aku lupa sama kamu, tapi ujung2nya aku putusin
karena aku ga bisa lupain kamu..."

Gw liat air matanya netes, gw lepas tangan gw, entah setan apa yang membuatku mendekatkan mulutku ke mulutnya. senekadnya, Gw cium dia...anehnya dia ga melawan. dia tetep diam waktu aku
lmat bibirnya. Aku coba memainkan lidahku, tapi tau2 dia bales. ciuman kamipun semakin lama semakin hot, hingga tak sadar tanganku udah naik ke
dadanya. Aku kaget, tapi dia ga ngelawan. Terang aja tanganku yang satunya juga naik memainkan dada yang sebelahnya. Dada kecil yang masih tersembunyi dibalik jaket basketku. Pelan2 aku tarik resleting jaketnya kebawah, lalu tanganku masih kebalik jaketku, memainkan dadanya. Suara denguhnya terdengar pelan.

"Na-chan, boleh, ya?"
dia mengangguk pelan. Lalu gw baringkan dia di sofa. Kubuka Roknya, lalu kutarik celana dalamnya ke bawah. Awalnya gw mau maen langsung masukin aja. Tapi gw liat, air matanya keluar lagi, badannya gemetar, mungkin masih trauma. Gw coba cairkan traumanya dengan menjilati pahanya. Dia mendesah. Jilatanku turun dan terus turun ke vaginanya. Meskipun belum pernah gw lakukan, gw nekad aja jilatin klitorisnya. Vaginanya sudah basah daritadi. Rasa dan baunya malah bikin gw makin horny. Kuteruskan jilatanku, desahannya semakin kuat, "aaaaaaahhh...aaaaahhh...deee...jangaan...ahh. .", Mendengar teriakannya gw malah makin Horny.

Gw udah ga tahan gw bediri lalu gw turunin celana basket ama celana dalem gw yang daritadi udah sesak. Penis gw yang udah bediri dari tadi terhunus kedepan. Nadya terdiam, keliatannya juga campur ngeri. gw turunin badan gw, gw ambil posisi penis gw tepat menghadap mulut vaginanya. "Ga usah takut, aku bakal pelan, kok."
Nadya mengangguk pelan. Tapi gw juag ga mau maen masukin gitu aja. Meskipun ini yang pertama bwt gw ML, tapi gw juga udah sering browsing tips and trik nyenengin cewe waktu ML. Gw gosok2kan kepala penis gw ke klitorisnya dengan lembut, dia mengerang, dan keluar kata2 yang ga jelas dari mulutnya. Gw dorong kepala penis gw masuk, tapi gw tarik keluar lagi. Begitu terus gw ulang-ulang.
Tiba2 Nadya ngomong, "Dee...Masukin pliss...".

Mendengar Instruksi, gw langsung tusuk masuk batang penis gw. Karena belum pengalaman, gw langsung masukin batang penis gw seluruhnya. terasa sempiit banget. Nadya tiba2 teriak, "Dee...deetoo...Sakiiiit...sakiiiit..aaaahhh"...je las gw kaget trus gw tarik mundur penis gw lagi...gw lihat ada darah di penis gw, "jadi brandalan tadi belum nembus Na-chan?", pikirku dalam hati.
"Oke, Na..gw mulai lagi pelan2, ya?". Kembali gw masukin penis gw. Kali ini pelan2 dan lembut. Terasa banget seperti ada Impuls listrik yang Naik dari Kepala penis, menjalar ke batangnya, lalu terasa menjalar di tulang belakang, sampai ke otak. Terasa nikmat bgt, sampe gw nutup mata.

Gw mulai mainin pinggul gw maju mundur secara pelan. Nadya mulai meracau. Desahannya semakin keras, "Dee...Deee...aaaah...mau keluar...Detooo...!!". Tiba2 pinggul Nadya terangkat, Badannya Kejang2, dan pandangannya terus keatas.

"Jadi ini kalo cewe Orgasme..." pikirku...
Melihatnya aja bikin gw makin horny lagi. Gw mulai menggerakkan pinggul maju mundur dengan cepat. Desahan Nadya semakin cepat, gw pun ikut mendesah saking nikmatnya.

Entah sudah berlangsung berapa lama gw terus menggenjot Vagina Nadya. Entah Inisiatif darimana, aku memasukkan dua jari telunjuk dan jari tengah tangan kananku ke mulut Nadya. Jariku diemutnya seperti anak bayi yang lagi menyusu. Kira2 udah 30 menit setelahnya gw ngerasa penis gw makin panas..."Ahh...Bakal Keluar..."
Genjotanku main kencang, Erangan Nadya semakin keras. Lalu gw tarik penis gw keluar dengan cepat, tepat saat Sperma gw Muncrat keluar...
Sperma gw muncrat keluar ke arah perut nadya...Sperma gw yang lengket dan kental berwarna putih kekuningan itu, mengotori perutnya dan sedikit mengotori jaketku. "Untung sempat gw tarik keluar", kata gw dalam hati.

Gw tertunduk, Gw liat Nadya tertidur menghadap kesamping...gw lihat air matanya mengalir keluar. Nafasnya masih ngos2an, keringat dimana-mana. Gw liat jam dinding ruang tengah rumah gw itu, "Wuaaaahhh!! Udah setengah satuu...!!!". Buru2 gw kebelakang, ambil kain lap ama tisu. Gw Bersihin lantai ama Sofa kulit yang udah kotor sama peju juga cairan orgasme Nadya. Gw ga mau ngebangunin nadya...
Gw lap peju gw diperutnya dengan tisu...gw buka jaket gw, gw lap keringatnya, trus gw bersihin juga Vagina Nadya yang amat-amat basah...untung CD ama roknya ga basah, terus gw pasangin ke Nadya, juga gw pasangin Baju kaos gw yang udah agak sempit ke Nadya.
Jaket, CD, ama Celana Basket gw yang udah belepotan peju segera gw ungsikan ke kain cucian. Buru2 ruangan gw semprot pake pengharum sebelum abang gw nyampe. Beres!!

Gw segera ganti baju, lalu gw duduk di pintu depan, biar abang gw ga curiga. Ga berapa lama abang gw dateng, "Woy, Ngapaen tengah malem nongkrong depan pintu, Kesambet Sundel bolong baru tau rasa!!", Katanya.
Trus gw ceritain semuanya. Abang gw kaget. Trus dia mau minjamin motornya.

Kemudian Nadya bangun dan sedikit linglung, gw was-was juga. Untung dia langsung berinisiatif kenalan dengan Abang gw. Lalu nyeritain kalo dia ampir diperkosa tadi. Untung abang gw ga curiga kalo gw tadi juga sempat menjelma menjadi si pemerkosa. Tentu aja Pemerkosa yang dapet mangsa dengan sukarela.

singkat cerita gw anterin dia pulang...Sepanjang jalan gw terus dipeluknya. Gw pegang tangannya. Sampe dirumahnya, Semua isi rumahnya panik, bokap, nyokap, juga abang dan kakaknya. Nyaris gw dibacok Abangnya. Dikirain gw yang ngelariin adeknya. Sebenernya gw juga udah kenal sama ortunya. Setelah gw jelasin, dan Nadya juga membenarkan, orang tua dan kakak2nya berterima kasih ke gw, bahkan Nyokapnya ampe nangis.
Lalu gw pulang, dengan perasaan lega. sebelum pergi gw liat dia tersenyum kecil kearahku. Trauma seperti benar2 hilang.


Begitulah Kisah gw ama cewe yang udah gw taksir sejak SMP. Sayangnya, Sesudah tamat SMA, Doi ngelanjutin Kuliah keluar kota. Sedangkan gw tetap pilih kuliah dikota gw. Na-chan pergi bahkan tanpa pamit. Kisah gw dan Nadya seperti Hilang terbawa angin.
Sejak itupun Gw hilang kontak dengan Nadya...Tak pernah ketemu muka sama sekali. Bahkan Di Friendster dan Facebook-pun tidak.

No comments: